Sunday, October 25, 2015

GOTO dan EXIT dalam Bahasa C

GOTO dan EXIT dalam Bahasa C digunakan untuk menuju ke sebuah pernyataan didalam program. Statemen goto adalah instruksi untuk mengarahkan eksekusi program ke pernyataan yang diawali oleh sebuah label, yaitu sebuah pengenal atau identifier yang diakhiri dengan tanda titik dua (:). Instruksi goto akan membuat kita leluasa mengontrol alur program terutama untuk keluar dari perulangan didalam perulangan atau loop didalam loop yang disebut dengan nested loop.

Sedangkan EXIT adalah sebuah fungsi untuk mengakhiri suatu eksekusi program. Karena merupakan sebuah fungsi maka EXIT ditulis layaknya sebuah fungsi yaitu menggunakan tanda sepasang kurung dibelakangnya yaitu exit(). Contoh penggunaan EXIT adalah mengakhiri eksekusi program ketika mendeteksi sebuah kondisi yang dapat menyebabkan program terganggu atau bahkan bisa membuat program tidak dapat berjalan sama sekali (hang).

Statemen GOTO

Seperti disebutkan diatas bahwa statemen goto akan mengarahkan eksekusi program ke sebuah label atau identifier khusus uang diakhiri dengan tanda titik dua. Seperti misalnya statemen goto tampil; akan mengarahkan eksekusi program ke label tampil: dan diikuti dengan mengerjakan perintah yang ditaruh setelah label tampil: tersebut.

Contoh penggunaan Statemen GOTO dalam Bahasa C

 #include <stdio.h>  
      
 int main ()     
  {     
  int angka = 1;  
   tampil:  
     printf("%d ",angka);  
     if(++angka <= 15)  
     goto tampil;  
  return 0;   
  }   
Statemen goto juga bisa digunakan untuk keluar dari loop didalam loop (nested loop) dengan lebih mudah dan ringkas. Tanpa goto, kita harus menggunakan berkali-kali pengecekan kondisi agar bisa keluar dari loop terdalam.

Contoh skema penggunaan GOTO untuk keluar dari loop didalam loop

 for (...)  
 {  
     while(...)  
     {  
         while(...)  
         {  
             if(...)  
             goto keluar;  
         }  
     }  
 }  
 keluar:  

Fungsi EXIT

Pemanggilan fungsi exit() dapat digunakan untuk menghentikan eksekusi program ketika dalam sebuah proses eksekusi dideteksi keadaan yang tidak dikehendaki. Kondisi tersebut bisa berupa data atau spesifikasi yang merupakan syarat eksekusi program berjalan normal.

Dalam penggunaannya, fungsi exit() biasanya diberi niai 0 saat diinisialisasi jika program dihentikan secara normal tanpa menunjukkan kesalahan yang dideteksi.

Contoh penggunaan Fungsi EXIT dalam Bahasa C

  #include <stdio.h>   
  #include <getch.h>  
  #include <stdlib.h>  
    
  #define ESC 27    
     
  int main ()     
  {     
  char huruf;    
  puts ("TEKAN SEMBARANG KEYBOARD");    
  puts ("TEKAN ESC UNTUK KELUAR");    
     
  for(;;)   
  {   
    huruf=getche();   
    if(huruf == ESC)   
    exit(0);   
  }  
  return 0;    
  }    
Program diatas menggunakan perulangan dengan FOR yang tanpa batas. Jika dijalankan maka program akan selalu menerima input dari keyboard untuk ditampilkan pada layar melalui perintah getche(). Program akan berhenti jika user menekan tombol ESC melalui fungsi exit() yang dijalankan setelah perintah if(huruf == ESC) terpenuhi.

Note : File getch.h adalah pengganti conio.h yang saya buat agar fungsi getche() bisa jalan di komputer Linux. Hal ini karena file conio.h hanya ada pada Windows atau MS-DOS.

0 komentar

Post a Comment